Warga Kediri Kalap Tusuk 10 Orang, Empat Meregang Nyawa

  • Update Senin, 28 Maret 2022
  • Kriminal
  • Dilihat : 474 kali

Kediri, 08-03-2022 | Sarwamedia.com

Aparat Kepolisian Resor Kediri, Jawa Timur, menyelidiki kasus pembacokan yang dilakukan oleh seorang warga di Desa Pojok, Kecamatan Wates, Kabupaten Kediri, mengakibatkan 10 orang luka, empat orang di antaranya tewas.

AKP Rizkika Atmadha Putra Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Polres Kediri mengemukakan awalnya anggota mendapatkan informasi kasus penganiayaan yang mengakibatkan orang meninggal dunia itu.

“Tadi kami dapatkan informasi di wilayah Kecamatan Wates, dugaan penganiayaan yang mengakibatkan orang meninggal dunia. Sampai saat ini kami masih bekerja,” katanya di Kediri, Senin (7/3/2022), seperti dilaporkan Antara.

Pelaku pembacokan diketahui berinisial R, warga Dusun Bangunmulyo, Desa Desa Pojok, Kecamatan Wates, Kabupaten Kediri. Dari informasi, pelaku awalnya sempat cekcok dengan keluarga lalu tiba-tiba dalam kondisi kalap membawa celurit dan membacok warga yang dijumpainya. Bahkan, ada kerabat yang juga menjadi korban pembacokan.

Dalam insiden itu, 10 orang menjadi korban pembacokan dengan empat orang di antaranya tewas. Sedangkan enam orang lainnya saat ini masih dirawat di rumah sakit.

“Jadi, sementara data yang kami dapatkan ada 10 korban totalnya. Meninggal di tempat tiga orang, satu di rumah sakit. Sementara, kami masih update beberapa korban yang opname,” katanya.

Polisi masih menyelidiki motif pelaku melakukan pembacokan dan mengumpulkan keterangan dari para saksi.

“Masih kami dalami motifnya karena yang bersangkutan masih belum mau buka omongan. Pelaku kami amankan bersama anggota di polres,” kata dia.

Sejumlah tetangga pelaku masih trauma dengan kejadian itu. Surya, salah seorang tetangga pelaku, mengatakan pelaku setelah melakukan pembacokan sempat kabur dan kembali ke rumah.

Warga yang mengetahui pun tidak berani masuk ke dalam rumah sebab masih khawatir. Beberapa warga lain juga masih gotong royong menyelamatkan warga yang terluka.

“Tidak ada yang berani masuk. Setelah polisi datang, dia diamankan,” ungkap Surya.

Sementara itu, sejumlah rumah termasuk rumah pelaku juga diberi garis polisi. Di rumah pelaku juga terlihat sepeda motor yang diparkir di dalam rumah serta ada tempat untuk jualan sayur. Warga menyebut pelaku selama ini bekerja serabutan.

Dikutip dari: Antara News

Form Komentar
Komentar Anda